Penjelasan Alkitab Dengan Perjanjian Lama Serta Perjanjian Baru

29 0

Setiap orang didunia memiliki kepercayaan dan kayakinannya masing-masing. Sepintas, dalam Agama Muslim panduan dalam kepercayaannya adalah Kitab suci Al Qur’an. Berbeda dengan kepercayaan orang Kristen, walaupun juga dikatakan memiliki Kitab suci tersendiri, tetapi orang kristen memiliki 2 Kitab suci yang disebut dengan Kitab Perjanjian lama dan Kitab perjanjian baru. Yang menjadi pertanyaan disini adalah apa bedanya Kitab Perjanjian lama dengan Kitab perjanjian baru? Segera saja simak beserta dengan penjelasan lain mengenai Alkitab disini.

Perbedaan antara Kitab perjanjian lama dan perjanjian baru

Alkitab adalah sebuah buku yang bersatu, ada perbedaan antara perjanjian lama dan perjanjian baru. Dalam banyak hal, mereka saling melengkapi. Dalam perjanjian baru didasarkan pada Wahyu dari Allah. Perjanjian lama menetapkan prinsip-prinsip yang dilihat sebagai menggambarkan kebenaran perjanjian baru. Perjanjian lama berisi banyak nubuatan yang digenapi dalam perjanjian baru. Perjanjian Lama memberikan sejarah orang-orang. Perjanjian lama menunjukkan murka Allah terhadap dosa (dengan sekilas karunia-Nya) dan Perjanjian baru menunjukkan anugerah Jahweh kepada orang berdosa (dengan sekilas murka-Nya).

Perjanjian lama memprediksi Mesias (lihat Yesaya 53) dan perjanjian baru mengungkapkan siapa Mesias itu (Yohanes 4:25-26). Ayat-ayat dalam Perjanjian lama digambarkan sebagai hukum Tuhan dan perjanjian baru menunjukkan bagaimana Yesus Sang Mesiah menggenapi hukum itu (Matius 5:17; Ibrani 10:9). Dalam Perjanjian lama, Tuhan adalah terutama dengan umat pilihannya, orang-orang Yahudi. Dalam Perjanjian Baru, Tuhan adalah terutama dengan gerejanya (Matius 16:18). Berkat-berkat fizikal yang dijanjikan di bawah Perjanjian Lama (Ulangan 29: 9) memberikan cara untuk berkat rohani di bawah Perjanjian Baru (Efesus 1:3).

Nubuatan-nubuatan Perjanjian lama yang berkaitan dengan kedatangan Kristus, meskipun sangat rinci, berisi sejumlah ambiguitas dalam Perjanjian Baru. Sebagai contoh, nabi Yesaya berbicara tentang kematian Mesias (Yesaya 53) dan pendirian kerajaan Mesias (Yesaya 26) dengan tidak ada petunjuk mengenai kronologi dua peristiwa, tidak ada petunjuk bahwa penderitaan dan membangun kerajaan yang terpisahkan sekitar ribuan tahun. Di dalam Perjanjian Baru, menjadi jelas bahwa Mesias akan memiliki dua kedatangan: Pertama I, ia menderita dan mati (dan bangkit kembali) dan kedua II, dia akan mendirikan Kerajaan-nya.

Karena penyataan Allah dalam Alkitab, perjanjian baru membawa ke dalam prinsip-prinsip yang diperkenalkan di dalam Perjanjian lama. Kitab Ibrani menjelaskan bagaimana Yesus adalah seorang imam sejati. Anak domba Paskah dari Perjanjian Lama (Ezra 6:20) menjadi Domba Jahweh di dalam Perjanjian Baru (Yohanes 1:29). Perjanjian Lama memberikan hukum. Perjanjian Baru menjelaskan bahwa hukum itu dimaksudkan untuk menunjukkan keselamatan dan tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi sarana keselamatan (Roma 3:19).

Perjanjian lama melihat surga yang hilang untuk Adam, sedangkan Perjanjian baru menunjukkan bagaimana surga kembali melalui Kristus. Perjanjian lama menyatakan bahwa manusia terpisah dari Jahweh karena dosa (Kejadian 3) dan Perjanjian Baru menyatakan bahwa manusia dapat dipulihkan dalam hubungan-Nya dengan Allah (Roma 3-6). Perjanjian lama meramalkan Hidup Mesias. Catatan Injil kehidupan Yesus dan surat-surat menafsirkan hidupnya dan bagaimana kita menanggapi semua yang telah dilakukan.

Singkatnya, perjanjian lama meletakkan dasar bagi kedatangan Mesias yang akan mengorbankan diriNya untuk menanggung dosa dunia (1 Yohanes 2:2). Catatan Perjanjian Baru pelayanan Yesus Kristus dan kemudian melihat ke belakang pada apa yang dia lakukan dan bagaimana kita menanggapi. Kedua kitab perjanjian mengungkapkan Kudus, penyayang dan Allah yang benar yang mengutuk dosa tetapi keinginan untuk menyelamatkan orang berdosa melalui korban yang mendamaikan. Dalam kedua perjanjian, Allah mengungkapkan dirinya kepada kita dan menunjukkan kepada kita bagaimana kita akan datang kepadanya melalui iman (Kejadian 15:6; Efesus 2:8).

Bagimana Alkitab dikatakan sebgai firman Tuhan?

Jawaban untuk pertanyaan ini tidak hanya menentukan bagaimana kita melihat Alkitab dan pentingnya hidup kita, tetapi juga pada akhirnya akan memiliki dampak kekal kita. Jika Alkitab adalah benar-benar firman Tuhan, maka kita harus menghargai itu, mempelajarinya, menaatinya dan benar-benar percaya itu. Jika Alkitab adalah Firman Tuhan, maka untuk menganggapnya adalah untuk mengabaikan Jahweh sendiri.

Fakta bahwa Allah memberi kita Alkitab adalah bukti dan ilustrasi dari kasihNya kepada kita. Istilah “Wahyu” berarti bahwa Tuhan menyampaikan kepada manusia bagaimana kita dapat memiliki hubungan yang benar dengan dia. Ini adalah hal yang tidak bisa diketahui dengan sendirinya dan ini telah dinyatakan untuk kita dalam Alkitab. Dan itu berisi segala sesuatu tentang Tuhan untuk memiliki hubungan yang benar dengan dia. Jika Alkitab adalah benar-benar firman Tuhan, maka itu adalah otoritas terakhir untuk semua hal-hal iman, amalan agama dan moral.

Kita harus bertanya kepada diri sendiri bagaimana kita bisa tahu bahwa Alkitab adalah Firman Allah dan bukan hanya sebuah buku yang bagus? Apa yang unik dari Alkitab dan bagaimana membedakannya dari semua buku agama lain yang pernah ditulis? Dari masa kanak-kanak, kita telah mengenal Kitab Suci, mampu membuat kebijaksanaan untuk keselamatan melalui iman di dalam Kristus Yesus. Seluruh Kitab Suci Allah berguna untuk mengajar, menegur, mengoreksi dan pelatihan dalam kebenaran, sehingga abdi Allah dapat benar-benar dilengkapi untuk setiap pekerjaan baik”(2 Timotius 3:15-17).

Ada bukti internal dan eksternal bahwa Alkitab adalah benar-benar firman Tuhan. Bukti-bukti internal adalah hal-hal dalam Alkitab yang bersaksi tentang asal Ilahi. Salah satu bukti internal pertama bahwa Alkitab adalah benar-benar firman Tuhan dilihat dalam kesatuan. Meskipun itu memiliki 66 buku yang ditulis di tiga benua, dalam 3 bahasa yang berbeda, selama kira-kira tahun 1500, oleh lebih dari 40 penulis yang datang dari berbagai lapisan masyarakat, Alkitab tetap satu buku dari awal sampai akhir tanpa kontradiksi.

Bukti-bukti internal yang menunjukkan Alkitab adalah benar-benar firman Tuhan dari nubuatan yang terkandung dalam halaman-halamannya. Alkitab berisi ratusan nubuatan yang berkaitan dengan masa depan negara masing-masing termasuk Israel, kota-kota tertentu dan umat manusia. Nubuatan lain berkenaan kedatangan orang yang menjadi Mesias, Juruselamat semua orang yang percaya padanya. Lain dengan nubuat yang ditemukan dalam buku-buku agama lain atau orang-orang seperti Nostradamus, nubuatan alkitabiah yang sangat rinci.

Ada lebih dari tiga ratus nubuatan mengenai Yesus Kristus di dalam Perjanjian lama. Tidak hanya mengisahkan kelahiran dan keturunannya, tetapi juga bagaimana dia mati dan bangkit kembali. Hanya ada cara yang logis untuk menjelaskan nubuatan yang digenapi di dalam Alkitab selain asal-usul ilahi.

Bukti internal yang ketiga dari Alkitab adalah kekuasaan dan kekuatan. Otoritas Alkitab tidak seperti buku lain yang pernah ditulis. Otoritas dan kuasanya dapat dilihat dengan cara yang tak terhitung jumlahnya dimana hidupnya telah diubah oleh kuasa Firman Allah. Pecandu narkoba telah disembuhkan, homoseksual terbebaskan, penjahat bertobat, orang-orang berdosa ditegur  dan benci berpaling kepada cinta.

Ada juga bukti-bukti eksternal yang menunjukkan Alkitab adalah benar-benar firman Tuhan. Salah satunya adalah fakta sejarah Alkitab. Karena peristiwa-peristiwa sejarah, kebenaran dan keakuratan yang dikenakan seperti dokumen bersejarah lainnya. Melalui kedua bukti-bukti arkeologi dan tulisan, catatan sejarah Alkitab telah terbukti berkali-kali akurat dan benar adanya.

Pada kenyataannya, semua bukti arkeologi dan naskah yang mendukung Alkitab membuat buku terlaris pada jaman kuno. Kenyataannya bahwa Alkitab secara akurat mencatat peristiwa hebat yang kebenarannya ketika berhadapan dengan mata pelajaran agama dan membantu memperkuat Firman Allah.

Bukti eksternal lain bahwa Alkitab adalah benar-benar firman Tuhan yang dituli oleh manusia. Seperti yang disebutkan sebelumnya, Tuhan menggunakan orang-orang dari berbagai lapisan negara untuk mencatat kata-katanya. Dalam mempelajari kehidupan penulis Alkitab tersebut, kita bisa menilai dan merasakan ini terbuat dengan sangat jujur dan tulus.  Fakta bahwa mereka bersedia untuk mati kerena merka percaya bahwa Tuhan telah berbicara kepada mereka.

Orang-orang yang menulis dalam Perjanjian Baru dan banyak ratusan orang percaya (1 Korintus 15:6) mengenai kebenaran karena mereka telah melihat dan menghabiskan waktu dengan Yesus Kristus setelah Yesus bangkit dari antara orang mati. Melihat Kristus yang bangkit memiliki dampak besar pada mereka. Mereka pergi dan bersembunyi dalam ketakutan dan bersedia mati untuk pesan yang telah dinyatakan Tuhan kepada mereka. Kehidupan dan kematian mereka bersaksi pada kenyataan bahwa Alkitab benar-benar adalah Firman Allah.

Bukti eksternal akhir bahwa Alkitab adalah benar-benar firman Tuhan yang tidak dapat lekang oleh waktu. Karena pentingnya Firman Allah, Alkitab telah menjalani penderitaan yang sangat luar biasa dari serangan atau upaya untuk menghancurkan serta memusnahkan Kitab tersebut. Alkitab telah bertahan dari serangan yang ingin memusnahkannya dan sampai sekarang ini Kitab tersebut paling banyak diterbitkan di dunia.

Ini adalah Kitab yang telah mengubah banyak kehidupan dan budaya sepanjang 2000 tahun terakhir. Tidak peduli bagaimana lawan-lawannya mencoba untuk menyerang atau menghancurkan Alkitab.  Kebenaran dan dampak pada kehidupan yang tak terbandingkan. Meskipun setiap usaha penyerangan atau menghancurkan adalah fakta yang jelas  bahwa Alkitab benar-benar firman Tuhan yang dilindungi. Setelah semua, Yesus berkata, “langit dan bumi akan berlalu, tetapi kata-kata saya tidak akan pernah berlalu” (Markus 13:31). Setelah melihat bukti, seseorang dapat percaya bahwa Alkitab benar-benar firman Tuhan.

Apa artinya Alkitab yang di ilmami?

Meskipun ada pandangan yang berbeda tentang sejauh mana Alkitab diilhami, tidak boleh ada keraguan bahwa setiap kata dalam Alkitab yang berasal dari Tuhan (1 Korintus 2:12-13; 2 Timotius 3:16-17). Pandangan ini sering disebut sebagai “verbal pleno” inspirasi. Itu berarti inspirasi meluas ke kata-kata sendiri (verbal)  bukan hanya konsep atau ide dan inspirasi meluas ke semua bagian dari Kitab Suci dan semua materi Alkitab. Beberapa orang percaya hanya bagian Alkitab yang terinspirasi  konsep yang berhubungan dengan agama.

Ini dapat djelaskan dalam 2 Timotius 3:16, “Seluruh isi Kitab Suci berguna untuk mengajar, menegur, mengoreksi dan pelatihan dalam kebenaran, sehingga abdi Allah dapat dilengkapi untuk setiap perbuatan baik.” Ayat ini menjelaskan kepada kita bahwa semua Firman diilhami oleh Tuhan dan  menguntungkan bagi kita. Hal ini tidak hanya bagian Alkitab yang berurusan dengan doktrin agama yang terinspirasi pada setiap perkataan dari Kitab kejadian sampai Wahyu.

Karena itu terinspirasi oleh Allah, Alkitab datang untuk membangun doktrin dan untuk mengajar orang bagaimana berada dalam hubungan yang benar dengan Allah. Alkitab tidak hanya untuk terinspirasi oleh Tuhan, tetapi juga memiliki kemampuan supranatural untuk mengubah kita dan membuat kita “sempurna.”

Ayat lain yang berhubungan dengan inspirasi dari Kitab Suci adalah 2 Petrus 1:21. Yesus sendiri menegaskan dari Alkitab ketika ia berkata, “tidak berpikir bahwa aku datang untuk meniadakan hukum Taurat atau kitab para nabi. Aku datang bukan untuk menghapuskan mereka tetapi untuk memenuhi mereka. Saya memberitahu Anda kebenaran, sampai langit dan bumi menghilang (Matius 5:17-18).

Karena Alkitab adalah Firman yang telah diilhami Tuhan, kita dapat menyimpulkan bahwa Pandangan tentang Allah akan membawa kita kepada pandangan yang benar dari Firman-Nya. Karena Jahweh itu Mahakuasa, maha mengetahui dan benar-benar sempurna. Pada dasarnya,  firmannya memiliki karakteristik yang sama. Ayat-ayat yang sama yang membentuk pengilhaman Kitab Suci. Tanpa ragu Alkitab adalah tak terbantahkan, berwibawa, Firman Allah kepada umat manusia.

Mengapa Alkitab disebut Alkitab?

Kitab Suci pertama kali muncul pada abad pertengahan. Kitab Suci mulai diguanakan pada tahun 1611  di sampul Authorized Version dan di Ameria serikat ini sangat terkenal sebagai versi King James. Firman Kudus memiliki beberapa arti dimana semua tulisannya menggambarkan Firman Tuhan.

Salah satu makna Kudus adalah “suci atau yang dikuduskan.” Ketika Tuhan berbicara kepada Musa di padang gurun, ia memerintahkan Musa untuk tidak menggunakan sandalnya karena sedang berdiri di tanah suci. Ini adalah tanah yang disucikan oleh Allah. Karena Jahweh itu kudus, Tuhan juga berbicara kepada orang-orang kudus dan orang yang berdosa seperti Musa harus sadar akan kekudusan Allah.

Dengan cara yang sama,  Tuhan juga memberikan kepada Musa di Gunung Sinai sama seperti yang diberikan  kepada manusia di dalam Alkitab Kudus dan suci karena ia Kudus dan suci. Sama seperti Tuhan yang sempurna, karena kata-katanya sangat sempurna (Mazmur 19:7). Sama seperti Allah benar dan murni, jadi Firmannya benar dan murni (Mazmur 19:8).

Alkitab juga Kudus karena ditulis oleh orang-orang yang dipenuhi atau dianugerahi oleh Roh Kudus. “Seluruh Kitab Suci berguna untuk mengajar, menegur, mengoreksi dan pelatihan dalam kebenaran, sehingga abdi Allah dapat benar-benar dilengkapi untuk setiap perbuatan baik” (2 Timotius 3:16). Kata Yunani yang diterjemahkan “Allah” adalah Theopneustos dan diambil daeri dua kata dimana theos berarti “Allah” dan pneo yang berarti “untuk bernafas. ”

Ayat terkenal Kitab Perjanjian lama dan Perjanjian baru

Ada lebih dari selusin nama dan judul Alkitab ditemukan dalam Perjanjian lama dan perjanjian baru. Berikut ini adalah daftar yang paling terkenal:

  • Kitab Taurat (Ulangan 31: 26)  “Ambillah kitab Taurat dan menempatkannya di samping tabut perjanjian Tuhan, Allahmu. Akan Ada  sebagai saksi terhadap kamu.” Alkitab digambarkan sebagai sebuah buku yang tidak dimaksudkan untuk memperbudak kita atau menahan hubungan kita dengan Tuhan dan kehidupan di bumi, tetapi hukum yang dimaksudkan untuk memperkuat hubungan kita dengan Tuhan dan meningkatkan kehidupan kita.
  • Injil (Roma 1:16)  “Karena saya tidak malu karena Injil, karena itu adalah kuasa Tuhan yang membawa keselamatan untuk semua orang yang percaya.” Alkitab menyatakan kepada kita melalui Injil, Kabar baik, tentang Tuhan Yesus Kristus dan melalui anak Allah, dosa kita diampuni dan kita diberikan keselamatan.
  • Kitab Suci (Roma 1:2)  “Injil yang dijanjikan sebelumnya melalui nabinya dalam Kitab Suci.” Alkitab adalah kumpulan tulisan suci yang kudus karena mereka berasal dari Allah.
  • Hukum Tuhan (Mazmur 19:7) “Hukum Tuhan sempurna, menyegarkan jiwa. Ketetapan Tuhan dapat dipercaya, membuat kebijaksanaan sederhana.” Tidak hanya melakukan hukum Alkitab dan memperkuat hubungan kita dengan Tuhan dan meningkatkan kehidupan kita, tidak harus bingung dengan yang lain,  mereka adalah milik Tuhan dan Tuhan tidak sendirian.

  • Kata-kata hidup (Kisah 7:38) “Dia berada di dalam perkumpulan di padang gurun, malaikat yang berfirman kepadanya di Gunung Sinai dan nenek-moyang kita dan ia menerima kata-kata hidup untuk menyampaikan kepada kita.” Alkitab adalah buku yang hidup, masing-masing bab dan ayat dipenuhi dengan pengetahuan dan kebijaksanaan Tuhan sendiri.
  • Pesan dari Kristus (Kolose 3:16) “Biarkan pesan dari Kristus antara orang kaya dengan mengajar dan menegur satu sama lain dengan semua kebijaksanaan melalui Mazmur dan lagu-lagu dari Roh, bernyanyi untuk Tuhan dengan rasa syukur dalam hatimu.” Pesan dari Kristus adalah pesan keselamatan dari dosa.
  • Kitab Suci (2 Timotius 3:16)  “Segala tulisan yang diilhamkan  Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran.” Diilhami oleh Tuhan, Alkitab adalah kumpulan tulisan suci yang tidak seperti yang lain, karena ia telah ditulis oleh tangan orang-orang yang dikaruniai oleh Roh Allah (2 Petrus 1:21).
  • (Mazmur 40:7)  “Sungguh, aku datang; dalam gulungan kitab ada tertulis tentang aku.” Dalam bernubuat tentang Yesus, Alkitab merujuk kepada dirinya sebagai sebuah gulungan, gulungan perkamen mendokumentasikan pengetahuan tak ternilai untuk dibagikan dari generasi ke generasi.
  • Pedang Roh (Efesus 6:17) Firman Tuhan sama halnya seperti pedang dimana Alkitab bisa mempertahankan setiap serangan, tapi itu juga bisa memberikan  kebenaran Tuhan dan Firmannya ke dalam hati manusia. Kitab Ibrani disebut sebagai lebih tajam dari setiap “pedang bermata dua” karena mampu “membagi jiwa dan Roh, (Ibrani 4:12).
  • Kebenaran (Yohanes 17:17)  “Kuduskanlah mereka dalam kebenaran; firmanmu adalah kebenaran.” Karena Alkitab adalah Firman Allah, itu adalah kebenaran. Setiap kata dari pikiran Tuhan dan karena dia adalah kebenaran, jadi Firmannya adalah kebenaran.

  • Firman Tuhan (Lukas 11:28)  “Orang-orang yang mematuhi dan mendengarkan Firman Tuhan akan diberkati.” Alkitab adalah seperti juru bicara Tuhan, melalui buku atau Kitab berbicara langsung kepada umat Manusia.
  • Firman kehidupan (Filipi 2:16)  “Memegang teguh kepada Firman hidup.” Alkitab dan kebenaran yang mengungkapkan kepada kita perbedaannya antara hidup dan mati.  Tetapi kehidupan kekal yang ada di hadapan mereka yang menerima Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat serta kematian kekal bagi mereka yang tidak percaya.
  • Kata-kata Tuhan (Mazmur 12:6)  “Dan kata-kata Tuhan sempurna, seperti perak yang disucikan dalam sebuah wadah, seperti emas yang dimurnikan tujuh kali.” Alkitab penuh dengan banyak kata yang sempurna, yang diucapkan Tuhan melalui nabi-nabi dan murid-murid untuk mengungkapkan semua kemuliaannya.

Sahabatku yang baik hatinya, dengan apa yang tertulis diatas mengenai Kitab perjanjian lama dan perjanjian baru dapat dijadikan sebagai sumber bacaan yang sangat bermanfaat serta berguna bagi banyak pembacanya. Demikian ini kami sampaikan kepada anda sekalian dengan maksud untuk mendidik serta menambah ilmu pengetahuan tentang keagamaan. Selamat membaca.